Kamu yang ke:

Sabtu, 24 Agustus 2013

Layak kah mereka disebut Pahlawan tanpa tanda jasa? Atau??

I'M BACK!!!
Akhirnya postingan ini jadi juga setelah 2 minggu lamanya terpendam di draft. Karena apa? Karena ketika awak mulai memasuki entri baru, ide-ide pada berlarian semua dari dalam otak awak. Entah kenapa, asal mau mulai buat postingan pasti selalu ngandat diawal -_____-"
Seandainya ya, isi otak kita ini bisa langsung di copy-paste kan, sama kayak hati awak ini di copy-paste kan ke hati kamu supaya perasaan kita sama, sama-sama saling menyayangi #yaelah!

By the way, pernah gak kalian melihat warga biasa yang ikut campur tangan dalam menangani keribetan lalu lintas di negara kita ini? Ya secara, pengemudi di negara kita kan seolah-olah "buta" akan peraturan lalu lintas. Apalagi kalo berkendaraan di kota Medan, kita harus mengantongi seribu kesabaran, membawa kaki dan tangan cadangan.
Atau, ada kah dari kalian yang pernah bahkan sering merasakan hasil pekerjaan dari warga yang membantu melancarkan perjalanan kalian? Kalau awak, pernah, bahkan selalu, makanya awak bisa buat postingan ini mengenai mereka.

Setiap harinya, awak berangkat dan pulang dari suatu tempat selalu melewati daerah yang dimana jalanan di daerah itu cukup pas-pasan. Kalau ada 2 mobil pribadi yang lewat, itu batasnya sangat minim sehingga pergerakan kendaraan melambat. Apalagi kalau yang melewati jalanan seperti itu kendaraan yang cukup besar, seperti truk dan keadaan jalanan becet akibat hujan. Ini nih yang membuat daerah yang sering awak lewati itu maceeeettt!!!
ya mirip-mirip seperti ini lah situasinya, sayangnya awak gak punya fotonya langsung :'(
Kadang suka bingung sendiri, uda tau jalanan sempit, kenapa para supir kendaraan yang besar melewati daerah itu? Mau cari 'jalan potong' supaya cepat sampai tujuan, eh malah buat kemacetan panjang yang merugikan banyak orang.
Naaaah, disaat keadaan seperti ini lah, ada seorang bapak dan anaknya yang selalu ada di pertigaan jalan tersebut. Untuk apa? Untuk membantu melancarkan perjalanan orang-orang yang melewati jalan itu. Setiap pagi, siang, dan sore, baik itu saat cuaca cerah atau hujan, mereka sudah berdiri di simpang pertigaan jalan dan bekerja mengatur kelancaran berkendaraan di jalan itu layaknya polisi lalu lintas tapi tidak memakai seragam berwarna hijau. Mereka bukan polisi lalu lintas gadungan loh..
 
Mereka berprofesi sebagai pengatur lalu lintas dengan mengharapkan imbalan dari warga yang melewati jalan tersebut. Tapi kalau awak pikir-pikir, apa cukup pendapatan mereka dengan pekerjaan itu untuk memenuhi kebutuhannya? Emang, setiap harinya ramai banget yang melewati jalanan itu, tapi gak semua pengendara yang memberi imbalan kepada mereka. Padahal nih ya, kalau kita pahami baik-baik, mungkin saja perjalanan kita menjadi kacau balau kalau tidak ada mereka.
mirip-mirip seperti ini tugas bapak & anak tersebut
"kan sudah ada polisi lalu lintas put, kenapa diambil pusing sih mengenai hal ini?"

Yaelah, awak sering banget kenak kemacetan gak masuk akal di jalan raya. Kenapa awak bilang kemacetan gak masuk akal? Karena sumber kemacetannya dikarenakan pengendara yang serobotan dijalanan, semua mau cepat. Apalagi saat lampu traffic light padam. Ada polisi? Polisi selalu ada di daerah itu saat pagi hari doang itu pun kalau cuaca cerah, saat hujan polisinya bersembunyi, sementara setiap sorenya kemacetan sering terjadi. Itu di jalan raya loh, konon lagi di jalan daerah yang awak bilang tadi.

Kalau pun ada polisi lalu lintas, pernah gak kalian lihat polisi lari sana sini saat lagi macet? Palingan cuma diam ditempat sambil tiup-tiup peluit dan goyang-goyangkan tangan doang. Yaelah, kalau gitu doang sih kerjaannya, nenek-nenek bertato pun bisa ngelakuinnya, gak perlu menjabat jadi polisi lalu lintas. Sementara, bapak dan anaknya itu lari-lari kesana kemari untuk mengatur jalannya kendaraan supaya kemacetan cepat selesai, terkadang juga menahan amarah ketika ada pengendara yang susah diatur. Luar biasa *prok prok prok*

Maksud awak untuk buat postingan ini bukan untuk membanding-bandingkan atau mengadili satu pihak. Cuma pengen berbagi pandangan aja sih... Terkadang kita suka sekali mengabaikan hal-hal kecil. Gak semuanya kok polisi lalu lintas seperti yang awak jelaskan tadi, yakin lah di dunia ini masih ada orang baik...
Naah, ketika kalian melihat pekerjaan mereka itu, layak kah mereka disebut dengan pahlawan tanpa tanda jasa? Atau disebut dengan sukarelawan? Apapun julukan yang cocok untuk mereka, tapi bagi awak mereka itu pahlawan, iyaa, pahlawan lalu lintas yang jasanya dihargai dengan uang seribu rupiah dari rakyat biasa, bukan dari pemerintah kita....




Sumber:
http://didiwirayuda.blogspot.com/2012/10/mahasiswa-keluhkan-kemacetan-buluh-cina_19.html 
http://www.tribunnews.com/images/view/252401/warga-mengatur-kemacetan-lalu-lintas

10 komentar:

  1. Iya, para pengendara biasanya menyalahkan polisi, tapi disisi lain pengedara lah yang membuat faktor kemacetan itu sendiri -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. tepat sekali, karna faktor keegoisan pengendara yang selalu pengen cepat

      Hapus
  2. Penyebab utama kemacetan:
    1. Banyaknya kendaraan tidak sebanding dengan lebar jalan
    2. Pengemudi tidak mematuhi aturan lalu lintas
    3. Yang punya blog ini. udah macet masih aja lewat situ :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. penyebab nomor 3 itu -____-"
      kalau ada jalan lain, awak pasti gak mau lewati kemacetan kakak :)

      Hapus
  3. yahh begitulah.. pahlawan kayaknya sekarang udah mengalami pergeseran makna..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan hanya pergeseran makna, tapi hasil tenaga pahlawan juga jarang sekali dihargai

      Hapus
  4. Tapi terkadang, orang yang sok ngatur jalan itu malah buat kemacetan. Di tempat gue, Jakarta, orang-orang yang ngatur itu bakal ngasih lewat duluan kalo dikasih duit. Begitulah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada juga yang begitu, tapi kalau di Medan yang begituan para pelakunya anggota dari suatu "organisasi" yang mirip-mirip dengan preman jalanan

      Hapus
  5. Informasi yang sangat BERMANFAAT..
    Terima kasih..
    Semoga SUKSES & salam KENAL dari :
    ===============================

    Paket Usaha Ayam Tulang Lunak “GEROBAKAN”
    ~
    ..Bukan SULAP bukan SIHIR
    Asap di GEROBAK, jadi UANG di KANTONG anda..
    ~
    Paket Usaha Ayam Tulang Lunak “GEROBAKAN” merupakan
    paket usaha kuliner yang mudah dijalankan,
    murah & mempunyai tingkat pengembalian modalyang sangat singkat.
    Hanya dengan Rp. 7.500.000,- Anda sudah dapat menjalankan
    BISNIS KULINER yang terbaik saat ini.
    ~
    Anda akan mendapatkan :
    -. Gerobak
    -. Peralatan masak bakar
    -. Peralatan masak goreng
    -. Kompor, tabung gas & regulatornya
    -. Brosur
    -. Spanduk
    -. Poster
    -. Produk Awal Ayam Tulang Lunak
    -. Kaos
    -. Training (Pelatihan) PELAYANAN (khusus mitra dalam Jabodetabek)
    Materi inti :
    ~ Tata cara persiapan pembukaan outlet.
    ~ Tata cara membakar & menggoreng ayam tulang lunak
    ~ Tata cara menyajikan ayam tulang lunak
    ~ Tata cara menyimpan ayam tulang lunak
    ~
    Silakan kunjungi web kami:
    ~
    www.tulanglunakgerobakan.com
    ~
    atau :
    SMS Center: 085781037499
    Telpon & HP : 081318374450 (Telkom)
    08561070103 (Indosat)
    081806396669 (XL)
    021-94946600 (esia)
    021-70264774 (Flexi)
    Kantor: 021-4759274
    PIN BB : 28C97C54
    email : bumi.amrita@ymail.com
    ~
    & dapatkan kemudahan & keterangan lebih lanjut.
    Menu-menu andalan kami adalah :
    1. Ayam Bakar Tulang Lunak
    2. Ayam Goreng Tulang Lunak
    3. Pepes Ayam Tulang Lunak
    4. PepesCeker Tulang Lunak
    5. Bebek Bakar & Goreng
    ~
    Paket Usaha kami berikut menu andalannya telah diliput oleh :
    - Trans TV – Prog Jelang Siang – 28 November 2011 Pk 12.30 WIB
    - ANTV – Program Topik Pagi – 18 Juni 2012 Pk 04.45 WIB -> klik di sini
    dgn URL : http://www.youtube.com/watch?v=WrC1PvqExXc
    ~
    Program Usaha Ayam Tulang Lunak Gerobakan :
    1. Program Dalam Kota
    2. Program Luar Kota ( Program Master Mitra Mandiri)
    Terdiri :
    -. Paket Usaha Standar
    -. Mesin Presto
    -. Training Produksi
    Training Produksi bisa dilakukan di Jakarta atau di tempat mitra.
    Info lebih lanhut bisa dilihat di :
    http://www.tulanglunakgerobakan.com/mfm.html
    ~
    Ingin mencicipi sebelum bermitra ? Silakan order Paket Tester kami yg berisi :
    4 potong ayam tulang lunak (bisa dibakar & digoreng).
    2 pepes ayam tulang lunak
    2 pepes ceker ayam tulang lunak
    2 bebek presto (bisa dibakar & digoreng)
    ~
    Untuk wilayah Jabodetak, kita antar ke tempat calon mitra
    & dan calon mitra bisa langsung diskusi dengan ACCOUNT OFFICER (AO) kami..
    ~
    Tunggu apa lagi langsung silakan order…
    ~
    SUKSES sudah ada di depan mata kita, AYO BER-WIRAUSAHA !
    ~
    ~

    BalasHapus
  6. Pernah gini waktu balik ke Palembang, pagi2, pada buru2 mau pergi kantor / sekolah / kuliah, pada egois mau paling depan, semua motong jalan dari kanan, ujung2nya orang yang dari arah sebaliknya malah ga bisa lewat. macet total !!
    didepanku mobil DLLAJ, tapi orangnya ga ngapa2in, malah ngadem ikutan macet, tiba2 ada bapak2 naek motor (bukan polisi), pake seragam kek mau kerja biasa, parkirin motornya, kirain mau puter balik, eh ternyata dy turun ke jalan, ngatur jalan sendirian, ga minta bayaran, cuma ngebantu ngatur jalan aja, akhirnya bisa jalan lagi...

    bapak yang baik hati... makasih yah ^^

    BalasHapus